Tips Budidaya

Gagal Panen? Belum Tentu Salah Benur

Kalyca Krisandini
Kalyca Krisandini
26 Oktober 2023
Bagikan artikel
harvest-failure-is-not-necessarily-caused-by-shrimp-fry.jpg

Kegagalan panen  tentu menjadi hal yang sangat dihindari petambak udang. Kerugian materi yang harus ditanggung akibat kegagalan panen tidak sedikit, belum lagi kerugian waktu dan tenaga selama siklus berjalan. Hal ini menjadi permasalahan dan ketakutan besar saat berbudidaya.

Apakah kegagalan panen pasti disebabkan oleh kualitas benur?

Kegagalan panen dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Sayangnya, masih banyak petambak yang mengambinghitamkan benur setiap mengalami kegagalan. Mereka berasumsi bahwa kegagalan panen disebabkan oleh kualitas benur yang menurun. Padahal, kegagalan panen belum tentu sepenuhnya akibat kualitas benur. 

Jika petambak memiliki langganan hatchery untuk memesan benur dan kualitas benur di hatchery tersebut konsisten tetapi kegagalan tetap terjadi, petambak harus melihat kemungkinan lain yang menyebabkan kegagalan. Contoh kemungkinan penyebab kegagalan selain benur adalah cuaca buruk seperti yang terjadi di Kabupaten Konawe Selatan dan Bombana, Sulawesi Tenggara. Selain itu, faktor kualitas air sumber juga dapat menjadi kemungkinan penyebab kegagalan panen.

Pengecekan air sumber

Untuk meminimalisir risiko kegagalan akibat air sumber, sebaiknya lakukan pengecekan sebelum mengalirkan air ke kolam. Cek dari mana asal air untuk budidaya karena kita tidak tahu apa saja yang terkandung dalam air secara pasti. 

Apabila air didapatkan dari laut, ada kemungkinan sterilisasi belum dilakukan. Apabila dari sumur, kemungkinan air tercemar juga masih ada. Padahal, air dalam kegiatan budidaya sangat penting karena udang hidup dan tumbuh di air. Jika air yang digunakan memiliki kualitas buruk atau kurang ideal, udang tidak dapat tumbuh sehat dan rentan terkena penyakit.

Hal tersebut akan diperparah jika ada wabah penyakit udang di area sekitar tambak. Penularan penyakit sangat mungkin terjadi. Tentunya petambak harus melakukan tindakan pencegahan untuk menghindari masalah tersebut.

Penggunaan tandon

Permasalahan air akan semakin parah jika tidak ada tandon di tambak. Tandon berfungsi untuk memperbaiki kualitas air sehingga masalah terkait aspek tersebut dapat diminimalisir. Tandon juga berfungsi untuk menyediakan air di awal masa budidaya serta mengganti atau menambah air saat budidaya berlangsung. 

Baca juga: Memahami Pentingnya Tandon

Kualitas benur yang menurun bukan satu-satunya penyebab kegagalan panen sebab budidaya tidak didasari oleh satu faktor saja. Lakukan tindakan pencegahan seperti menjaga kualitas air, menerapkan biosecurity, dan manajemen pakan yang baik agar budidaya berjalan sesuai keinginan.

Artikel Terkait
Semua artikel
Tips Lengkap Cara Panen Udang Sukses: Bagaimana Proses dan Rencananya?
Tips Lengkap Cara Panen Udang Sukses: Bagaimana Proses dan Rencananya?
24 Juni 2024 7 menit baca
Contoh Cara Menganalisis Parameter Air dan Pertumbuhan Udang
Contoh Cara Menganalisis Parameter Air dan Pertumbuhan Udang
12 Juni 2024 3 menit baca
Faktor yang Memengaruhi Perubahan Nilai Salinitas di Tambak Udang
Faktor yang Memengaruhi Perubahan Nilai Salinitas di Tambak Udang
24 Mei 2024 3 menit baca
Apa yang Memengaruhi SR Udang Vaname? Cari Tahu di Sini!
Apa yang Memengaruhi SR Udang Vaname? Cari Tahu di Sini!
22 Mei 2024 4 menit baca
Ikuti Berita Terbaru JALA

Dapatkan pemberitahuan tips budidaya, update fitur dan layanan, serta aktivitas terkini JALA.