Tips Budidaya

Penggunaan Kapur Tohor pada Tambak Udang

Amalia Khasanah
Amalia Khasanah
26 Oktober 2023
Bagikan artikel
penggunaan-kapur-tohor-pada-tambak-udang.jpg

CaO atau kalsium oksida yang lebih dikenal sebagai kapur tohor (quicklime atau burnt lime) merupakan bahan utama dalam produksi semen portland, bahan dasar untuk sebagian besar mortar dan beton. Apabila kalsium oksida (CaO) dilakukan pencampuran dengan air maka menghasilkan CaOH2 atau kalsium hidroksida atau disebut juga kapur mati. Melihat dari kandungan kalsium ini, petambak sering memanfaatkannya dalam proses budidaya.

Kapur tohor dalam bidang akuakultur telah banyak digunakan saat pengapuran kolam dengan tujuan untuk penyuburan tanah, memperbaiki pH, dan senyawa kalsium dan magnesium yang berguna untuk fisiologis hewan air. Penambahan kapur tohor juga dapat membantu atau mempercepat proses udang saat molting. Kalsium memang sangat dibutuhkan bagi udang dalam proses pengerasan kulit melalui pengendapan kalsium di kulit. Penambahan kapur tohor merupakan salah satu trik lama yang digunakan beberapa petambak dengan tujuan mengeraskan karapas udang dan mencegah terjadinya moulting.

Perhatian khusus dalam penggunaan kapur untuk tambak udang

Perlu diperhatikan bahwa dalam penggunaan kapur tohor dapat berefek pada perubahan pH. Perlu diperhatikan juga bagi petambak agar menjaga aspek keamanan selama aplikasi kapur di tambak. Efek yang ditimbulkan dari penggunaan kapur jenis CaO antara lain iritasi mata, iritasi kulit, gangguan pernafasan. Tingkat iritasi pada kulit terjadi ketika kulit bersentuhan secara langsung selama lebih dari empat jam. Pertolongan pertama yang dilakukan apabila mengalami iritasi kulit yaitu segera siram dengan air. Apabila pakaian terkontaminasi, segera dilepaskan dan dibilas dengan air.

Dilansir dari The Fish Site bahwa penggunaan quick atau burnt lime (Calcium oxide, CaO), dan slaked atau hydrated lime (kalsium hidroksida, CaOH), tidak direkomendasikan penggunaanya karena efeknya pada pH dapat berbahaya bagi hewan akuatik termasuk udang.

Penggunaan kedua jenis kapur tersebut sebaiknya dengan dosis 22 kg/are, tetapi tidak direkomendasikan karena dapat meningkatkan pH menjadi beracun hanya dengan efektivitas jangka pendek. Selain bersifat beracun bagi hewan akuatik, penggunaan bahan ini juga memiliki efek samping untuk manusia. CaO tidak diperbolehkan digunakan lebih dari 200 kg/ha dalam satu hari. Petambak juga perlu melakukan pengecekan pH air di sore hari serta memastikan bahwa pH selalu di bawah 9,5. Menurut FAO, penggunaan kapur ini lebih baik diaplikasikan saat kondisi kolam kering dengan tujuan untuk mengendalikan hama.

Lakukan hal ini dalam menyiapkan kapur untuk tambak udang

Pemakaian kapur tohor (CaO) yang berbentuk gumpalan atau butiran kapur dapat dilakukan sebagai berikut:

  1. Gumpalan kapur dipecahkan hingga berbentuk potongan berukuran 5 hingga 8 cm, dilakukan di atas tanah yang bersih dan tidak berpori, buat gundukan setinggi 20 cm
  2. Taburi dengan air menggunakan semprotan, dengan perbandingan sekitar 12 liter air berbanding 100 kg kapur. Perlakuan tersebut dapat menghasilkan panas dan terdengar seperti bunyi retakan atau pecahan
  3. Aduk bahan yang ditumpuk sambil ditambahkan air sampai kapur menjadi bubuk putih halus
  4. Proses tersebut selelsai apabila saat ditambahkan lebih banyak air tidak ada bunyi retakan atau pecahan
  5. Kapur tersebut kemudian disaring untuk mendapat ukuran kapur sesuai kebutuhan

Perlu pertimbangan yang bijak dalam penggunaan kapur jenis kapur tohor dalam budidaya. Kapur tohor berpotensi memiliki potensi bahaya bagi udang di tambak, meskipun praktik umum sering digunakan dalam mengatur pH air.

Jika Anda ingin memastikan kualitas air tambak Anda lebih terjaga, Anda bisa memantau parameter kualitas air tambak Anda secara praktis melalui JALA App. Aplikasi ini juga dapat membantu Anda melakukan banyak hal, contohnya seperti:

  • Memantau 40+ parameter budidaya udang (Mulai dari data pakan dan data sampling, hingga data kualitas air)
  • Membuat estimasi performa budiddaya, mulai dari biomassa, survival rate, hingga harga jual udang
  • Mengelola keuangan dan manajemen stok bisnis budidaya udang Anda
  • Mengecek tren harga udang di berbagai daerah

Jadi tunggu apa lagi? Yuk install JALA App sekarang dengan mengklik banner di bawah ini!

Referensi dan bacaan lanjutan:
Restari, A. R., Handayani, L., & Nurhayati, N. (2019). Penambahan Kalsium Tulang Ikan Kambing-kambing (Abalistes stellaris) pada pakan untuk keberhasilan gastrolisasi udang galah (Macrobrachium rosenbergii). Acta Aquatica: Aquatic Sciences Journal, 6(2), 69-75.
The Fish Site. (2013). Liming Ponds for Aquaculture
 
Artikel Terkait
Semua artikel
Faktor yang Memengaruhi Perubahan Nilai Salinitas di Tambak Udang
Faktor yang Memengaruhi Perubahan Nilai Salinitas di Tambak Udang
24 Mei 2024 3 menit baca
Apa yang Memengaruhi SR Udang Vaname? Cari Tahu di Sini!
Apa yang Memengaruhi SR Udang Vaname? Cari Tahu di Sini!
22 Mei 2024 4 menit baca
Apa Itu Padat Tebar Udang Vaname Serta Cara Mengukurnya
Apa Itu Padat Tebar Udang Vaname Serta Cara Mengukurnya
9 Mei 2024 3 menit baca
Apa itu Klekap, Perannya di Dalam Tambak, dan Cara Mengatasinya
Apa itu Klekap, Perannya di Dalam Tambak, dan Cara Mengatasinya
7 Mei 2024 3 menit baca
Ikuti Berita Terbaru JALA

Dapatkan pemberitahuan tips budidaya, update fitur dan layanan, serta aktivitas terkini JALA.