Industri Udang

Lampung: Tantangan Peningkatan Produksi secara Berkelanjutan

Vanessa
Vanessa
26 Oktober 2023
Bagikan artikel
lampung-finding-the-balance-between-production-increase-and-sustainability.jpg

Lampung merupakan salah satu wilayah potensial untuk industri perikanan, termasuk budidaya udang. Sebagai provinsi yang terletak di daerah pesisir Indonesia, Lampung memiliki sumber daya serta iklim yang mendukung budidaya udang, namun apakah produksinya sudah sebanding dengan potensi aktualnya, ataukah masih ada peluang untuk peningkatan?

Catatan produksi udang Lampung

Produksi perikanan budidaya terbesar di Provinsi Lampung dihasilkan oleh kolam dan tambak sebagai produksi terbesar kedua (BPS, 2015). Komoditas tambak yang dibudidayakan adalah udang vaname. Bahkan, pada tahun 2012, data Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menunjukkan bahwa provinsi Lampung sempat menjadi sentra penghasil produksi udang vaname terbesar di Indonesia dengan jumlah produksi 72.051 ton per tahun, menyumbang 40 persen produksi udang nasional. 

Namun, menurut data terbaru KKP pada tahun 2020, produksi udang di Lampung mencapai 63.310,45 ton, menempati peringkat ke-4 setelah Nusa Tenggara Barat (159.013,10 ton), Jawa Barat (131.499,21 ton), dan Jawa Timur (114.885,55 ton). Produksi udang di Lampung lebih tinggi daripada provinsi lainnya di pulau Sumatera, namun berselisih sedikit dengan Sumatera Selatan di angka 62.189,40 ton. Tren produksi udang di Lampung pun semakin menurun selama tiga tahun terakhir.

Potensi lahan di Lampung

Lampung memiliki lahan potensial yang luas untuk budidaya air payau, baik untuk pembesaran maupun pembenihan, dengan luas mencapai 61.200 hektare. Potensi lahan tersebut mencakup pantai timur Lampung yang membentang dari utara sampai selatan seluas 52.500 ha, Teluk Lampung seluas 700 ha, Teluk Semangka 2.000 ha, dan pantai barat seluas 5.000 ha. Tambak intensif kebanyakan ditemui di wilayah pesisir Lampung Selatan, Lampung Barat, hingga perbatasan Bengkulu, sedangkan tambak semi intensif dan tradisional lebih banyak ditemui di Lampung Timur dan Selatan. 

Tantangan dalam meningkatkan produktivitas

Revitalisasi tambak

Pada tahun 2021, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menunjukkan dukungannya untuk pengembangan budidaya udang di Lampung. KKP juga sudah menghadirkan program terobosan dalam rangka mencapai target produksi, dengan target produksi udang sebesar 2 juta ton pada tahun 2024.

Salah satu implementasi program terobosan tersebut adalah melalui revitalisasi tambak udang tradisional menjadi semi intensif untuk meningkatkan produktivitas. Revitalisasi meliputi segala lini, dari infrastruktur, penyediaan bahan baku budidaya, hingga penjualan hasil produksi. . Saat ini, banyak tambak belum dilengkapi dengan instalasi pengolahan air limbah (IPAL), hatchery, laboratorium, hingga cold storage. 

Mengatasi ancaman penyakit

Industri budidaya udang di Lampung kerap mengalami serangan penyakit. Pada tahun 2000-an misalnya, virus Myo sempat menyerang sehingga mengakibatkan banyak petambak gulung tikar. Kemudian pada tahun 2015, terjadi wabah white feces disease.  Salah satu syarat keberhasilan budidaya udang adalah dengan menerapkan cara budidaya yang baik agar udang terhindar dari penyakit. Karena itu, sarana seperti IPAL dan tandon menjadi semakin krusial untuk dibuat. 

Kerusakan lingkungan laut

Persoalan berikutnya bagi industri budidaya udang di Lampung adalah kerusakan lingkungan laut, yaitu tergerusnya garis pantai dan terjadinya pendangkalan perairan pantai. Di kawasan pantai timur Lampung, kerusakan hutan mangrove sangat besar dan belum ada penanganan secara terpadu untuk mengatasinya.

Perlunya dukungan dari semua pihak

Dengan besarnya potensi budidaya udang di Lampung, maka sangat disayangkan jika produktivitasnya tidak bisa maksimal karena berbagai tantangan. Diperlukan langkah nyata dari semua pihak untuk mengatasi permasalahan yang ada dan menggenjot produksi udang. Selain akses pendanaan atau penyediaan sarana yang dibutuhkan, upaya perbaikan lingkungan juga harus diutamakan untuk budidaya yang sustainable, misalnya dengan pemulihan area mangrove. Kampanye dan edukasi kepada petambak dan masyarakat sekitar juga perlu dilakukan. 

Mengutip dari Menteri Trenggono, warga Lampung memiliki keunggulan dalam berbudidaya udang, yaitu pengalaman. Maka, peningkatan produktivitas sangat mungkin untuk dilakukan, selama ada sinergi antara pemerintah pusat, daerah, dan semua yang terlibat dalam kegiatan budidaya, untuk mendukung pertumbuhan ekonomi sambil tetap menjunjung pelestarian lingkungan.

Baca juga:

Sumber:

Produksi Udang Indonesia Terbanyak di Jawa Barat pada 2021 | Data Indonesia

Lampung Siap Dijadikan Sentra Budidaya Lobter dan Udang - Tingkatkan Produksi Lobster dan Udang | Neraca.co.id

Pengembangan Komoditas Udang Lampung Direspons Positif oleh Menteri Kelautan dan Perikanan, Lampung Didorong Kembangkan Tambak Modern | Pemerintah Provinsi Lampung

Tiga Tahun Tren Produksi Udang Turun, BPKP Lampung Evaluasi Revitalisasi Tambak Dipasena | Lampungpro.co

Potensi Besar, Pemanfaatan Belum Maksimal | Tribunlampung.co.id

Produksi Budi Daya Udang di Indonesia | KKP

Lampung Miliki Potensi Budidaya Ikan Terbesar | Pemerintah Provinsi Lampung

Artikel Terkait
Semua artikel
Tips Mendapatkan Udang Berkualitas bagi Supplier
Tips Mendapatkan Udang Berkualitas bagi Supplier
26 Mei 2024 2 menit baca
Minimalisir Dampak Budidaya dengan Inovasi Teknologi dan Pengelolaan Lingkungan
Minimalisir Dampak Budidaya dengan Inovasi Teknologi dan Pengelolaan Lingkungan
15 Mei 2024 2 menit baca
Kesesuaian Kegiatan Pemanfaatan Ruang Laut dalam Perizinan Tambak Udang
Kesesuaian Kegiatan Pemanfaatan Ruang Laut dalam Perizinan Tambak Udang
14 Mei 2024 3 menit baca
JALA (PT JALA Akuakultur Lestari Alamku) Mengklarifikasi Tidak Terlibat dengan HS (Harapan Sejahtera) Group
JALA (PT JALA Akuakultur Lestari Alamku) Mengklarifikasi Tidak Terlibat dengan HS (Harapan Sejahtera) Group
2 Mei 2024 1 menit baca
Ikuti Berita Terbaru JALA

Dapatkan pemberitahuan tips budidaya, update fitur dan layanan, serta aktivitas terkini JALA.